Wednesday, February 17, 2016

Kisah 50 Sen, Kisah Menyentuh Hati

Jumaat yang lalu saya menerima satu kisah pendek yang dikongsikan oleh seorang rakan di group whatsapp. Ceritanya amat ringkas bertajuk kisah 50 sen namun cukup memberi kesedaran kepada saya tentang sedeqah.
Seperti yang saya kongsikan di entri ini, Allah amat menyukai orang-orang yang pemurah dengan memberi sedeqah. Sebagai balasan Allah akan memudahkan rezeki kepada pemberi sedeqah.
Kringggg… (bunyi loceng menandakan masuk waktu rehat bagi sekolah)
"Terima kasih cikgu…!!!", semua pelajar beredar ke kantin.
Tapi seorang pelajar ini tidak keluar untuk rehat.
"Awak tak rehat ke Alif?"  Ujar sy kpd pelajar ni.
"Tak cikgu". Jawab alif ringkas.
"Kenapa alif tak rehat?" Aku cuba memancing jawapan dari mulut Alif.

Monday, February 8, 2016

1MDB ni biarkanlah. Fokus pada yang seharusnya!!

Krisis 1MDB ini sudah berlarutan untuk satu jangka masa yang agak panjang. Berpusing - pusing jawapan dan tohmanah sama ada daripada pihak pro Kerajaan mahu pun yang pro Pembangkang. Belbagai teori, analogi dan juga penemuan yang dikemukakan untuk memuaskan hati pelbagai pihak.

Semua kejadian yang berlaku dikaitakan dengan isu 1MDB hinggakan 2 buah pesawat MAS yang menerima kecelakaan penerbangan juga dikhabarkan sebagai usaha terancang untuk divert isu 1MDB ini. Tabung Haji, KWSP, penstrukturan semula bajet semua dijadikan korban sebagai dikatakan untuk menyelamatkan tengkuk 1MDB dan sudah pastilah tengkuk Najib Tun Razak. Bukan sedikit yang menjadi korban ekoran memperkatakan isu 1MDB, daripada orang no 2 negara hingga lah orang no 1 Kedah malah bekas orang no 1 Malaysia juga turut terkena bahana mengkritik isu 1MDB.

Kini peluang Peguam Negara pula melonjakkan diri sebagai hero. Namun 1MDB semakin misteri untuk diselesaikan sebagaimana misterinya kehilangan MH370. Pada hemat saya sebagai budak yang baru belajar, isu 1MDB ini biarlah ia selesai dengan sendirinya. Tak perlu ada mana mana pihak yang tampil untuk menjadi juara di gelanggang ini. Ini kerana semakin dijawap, semakin banyak kecelaruan yang timbul hinggakan TPM sendiri dikatakan berunding dengan orang yang meninggal beberapa bulan lebih awal daripada tarikh rundingan. Jawap ikut mana pun, pembangkang still akan spin, dan kita pulak jenuh nak menjawap begitu dan begini yang mana sampai satu tahap kita sendiri pun rasa meluat.

Apa yang perlu sekarang ialah fokus kepada memperkasakan parti dan rakan gabungan, meraikan pendaftaran ahli, meramaikan daftar pengundi, jaga rakyat dan kuatkan penguatkuasaan terutama yang berkaitan dengan peningkatan kos sara hidup. Perkasakan dasar perumahan negara agar mana mana anak muda atau rakyat yang masih belum memiliki rumah pertama dapat menikmati faedah itu pada kadar harga yang munasabah dan mampu milik.

Rakyat takkan peduli apa nak jadi dengan 1MDB. Tapi rakyat sangat cakna pada kenaikan kos sara hidup yang dilihat sebagai kesan tindak balas pelaksanaan GST. Rakyat akan amat terkesan bila petrol naik walaupun pada kadar yang minima. Rakyat mula bertanya bila Bantuan Persekolahan tidak lagi dinikmati semua golongan sebagaimana tahun tahun sebelumnya.

Last but not least, berhentikan lah Bantuan Rakyat 1Malaysia (BR1M) tu (satu2nya kesan ketara zaman Najib ialah nombor 1 akan berbunyi huruf I hehehe ), ia merupakan 1 pembaziran wang kerajaan dengan amat pantas dan impaknya sudah tidak secantik awal awal pelaksanaan dahulu. Untuk mengalakkan kecairan wang dalam masayarakat, lebih baik pelaksanaan pre emptive dilakukan dan ia lebih manfaat kepada ramai orang.

-Adios-

Sunday, February 7, 2016

Family First! Artikel Yang Sangat Baik!!

Suatu hari saya terlanggar dengan seseorang yang tidak saya kenal. "Oh, maafkan saya," reaksi spontan saya. Dia juga berkata, "maafkan saya juga." Orang itu dan saya bertegur sangat sopan. Kami pun berpisah dan mengucapkan salam.
Namun cerita jadi lain apabila sampai di rumah. Pada hari itu juga, ketika saya sedang menelefon salah satu rakan sekerja terbaik saya, dengan bahasa sangat lembut dan santun untuk meraih/melobi simpati rakan saya itu, tiba2 anak lelaki saya berdiri diam2 di belakang saya. Ketika saya hendak berpusing,
hampir saja membuatnya jatuh. "Pergi!!! Main sana, ganggu saja!!!" teriak saya dengan marah. Ia pun pergi dengan hati hancur dan merajuk.
Ketika saya berbaring di tempat tidur malam itu, dengan halus Malaikat berbisik. "Tuhan menyuruh Aku mencabut nyawamu dan mengambil hidupmu sekarang. Namun sebelumnya, Tuhan izinkan kau melihat lorong waktu sesudah kematianmu. Sewaktu kamu berurusan dengan orang yang tidak kau kenal, etika kesopanan kamu gunakan. Akan tetapi dengan anak sendiri, engkau perlakukan kasar, akan ku perlihatkan engkau setelah kematianmu hari ini, bagaimana keadaan majikanmu, kawan rapatmu, sahabat dunia mayamu serta keadaan keluargamu".
Lalu aku pun melihat, hari itu saat jenazahku masih diletakkan di ruang keluarga, hanya satu orang sahabat dunia mayaku yg datang, selebihnya hanya mendoakan di dalam group, bahkan ada juga  yang tdk memberi komen apa apa pun atas kepergianku dan ada juga yang hanya menulis, 'Al-Fatihah' ada yg 'RIP'. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...