Monday, May 2, 2016

Santai: Keyakinan, Kepercayaan dan Harapan Berbini Dua.

Situasi 1

Suatu hari orang kampung bercadang untuk membuat solat hajat memohon hujan turun. Bila masa hendak bersolat ramai orang yang datang berkumpul tetapi hanya seorang budak yang membawa payung.

Itulah yang di namakan KEYAKINAN.

Situasi 2

Bila anda melambung bayi ke udara, dia ketawa sebab dia tahu anda akan dapat menangkapnya semula.

Itulah yg di namakan KEPERCAYAAN.

Situasi 3

Setiap malam kita hendak pergi tidur, tidak ada jaminan kita akan hidup lagi untuk hari esok tetapi kita tetap set jam untuk kejutkan kita bangun pada esok hari.

Itulah yang di namakan
HARAPAN.

Teruslah menaruh "KEYAKINAN, KEPERCAYAAN dan HARAPAN" kepada Dia Yang Maha Pencipta, Maha Pemberi, dan Maha Penentu segalanya.

Situasi 4

Anda telah menemui calon wanita solehah. Setiap kali anda ingin berbincang tentang perkahwinan, wajah isteri pertama anda sering muncul di minda.

Itulah yg dinamakan
TAKUT BINI...

😄😄😄😄

Sent from OPPO Mail

Wednesday, February 17, 2016

Kisah 50 Sen, Kisah Menyentuh Hati

Jumaat yang lalu saya menerima satu kisah pendek yang dikongsikan oleh seorang rakan di group whatsapp. Ceritanya amat ringkas bertajuk kisah 50 sen namun cukup memberi kesedaran kepada saya tentang sedeqah.

Seperti yang saya kongsikan di entri ini, Allah amat menyukai orang-orang yang pemurah dengan memberi sedeqah. Sebagai balasan Allah akan memudahkan rezeki kepada pemberi sedeqah.

Kringggg… (bunyi loceng menandakan masuk waktu rehat bagi sekolah)

"Terima kasih cikgu…!!!", semua pelajar beredar ke kantin.

Tapi seorang pelajar ini tidak keluar untuk rehat.

"Awak tak rehat ke Alif?"  Ujar sy kpd pelajar ni.

"Tak cikgu". Jawab alif ringkas.

"Kenapa alif tak rehat?" Aku cuba memancing jawapan dari mulut Alif.

Lantas dijaawab alif,  "Mak saya beri 50 sen sehari cikgu. Kat kantin 50 sen ni dapat beli nugget je sekeping. Malu la cikgu… Beratur panjang-panjang tapi dapat beli
nugget je. Jadi saya kumpul duit hari ini untuk makan hari esok. Jadi saya dapat la makan nugget 50 sen dan air sirap 50 sen. Saya kat kantin hari Selasa dan Khamis je cikgu… "

Alif tertunduk malu.

Perasaan saya mula bercampur baur, sedih dan sebak. Di zaman 2013 ini masih ada pelajar yang membawa 50 sen ke sekolah. Ramai di antara kita memandang 50 sen jumlah yang kecil sedangkan bagi pelajar ini 50 sen sangat besar ertinya.

Saya bertanya lg, "kalau hari jumaat awak tak pergi kantin la ye?"

"Owh hari jumaat duit 50 sen ni saya sedekah masa bacaan yasiin cikgu',
Jawab alif dengan bersahaja. Mak saya kata kalau kita sedekah rezeki kita akan
bertambah.."

Mata saya dah berkaca…Saya terkejut dan bertambah sebak. Dah la duit ada 50
sen. Siap boleh sedekah pulak. Ya Allah, limpahkanlah rezeki bg keluarga pelajarku ini.. Luaskan rezeki mereka semoga mereka tidak lagi berada dalam kemiskinan.

Huh macam terpukul sungguh saya, bayangkan duit 50 sen yang diberi untuk makan, dia infakkan 50 sen untuk tabung sekolah setiap jumaat semasa bacaan yasiin.

Mungkin kisah ini nampak ringkas tapi bagi saya ia memberi seribu pengajaran. Mungkin Allah nak temukan saya dengan pelajar ini supaya lebihkan sedekah dan berinfak.

Tidak pula saya ketahui samada kisah 50 sen ini kisah benar ataupun hasil nukilan pengarangannya sahaja. Namun saya sungguh terkesan dengan cerita ini.

Saya mendapat mesej whatsapp ini semasa sedang menunggu imam membaca khutbah, lebih kurang setengah jam sebelum masuk waktu zohor.

Di mana darjat kita yang sudah berkerja ini kalau nak dibandingkan dengan budak miskin dalam cerita tersebut. Allahuakbar! Subhanallah! Kurangnya sedeqah aku.

Satu azam baru aku sematkan di jiwa ini sesudah membaca kisah 50 sen tersebut.

Jom tingkatkan amalan sedeqah!

Monday, February 8, 2016

1MDB ni biarkanlah. Fokus pada yang seharusnya!!

Krisis 1MDB ini sudah berlarutan untuk satu jangka masa yang agak panjang. Berpusing - pusing jawapan dan tohmanah sama ada daripada pihak pro Kerajaan mahu pun yang pro Pembangkang. Belbagai teori, analogi dan juga penemuan yang dikemukakan untuk memuaskan hati pelbagai pihak.

Semua kejadian yang berlaku dikaitakan dengan isu 1MDB hinggakan 2 buah pesawat MAS yang menerima kecelakaan penerbangan juga dikhabarkan sebagai usaha terancang untuk divert isu 1MDB ini. Tabung Haji, KWSP, penstrukturan semula bajet semua dijadikan korban sebagai dikatakan untuk menyelamatkan tengkuk 1MDB dan sudah pastilah tengkuk Najib Tun Razak. Bukan sedikit yang menjadi korban ekoran memperkatakan isu 1MDB, daripada orang no 2 negara hingga lah orang no 1 Kedah malah bekas orang no 1 Malaysia juga turut terkena bahana mengkritik isu 1MDB.

Kini peluang Peguam Negara pula melonjakkan diri sebagai hero. Namun 1MDB semakin misteri untuk diselesaikan sebagaimana misterinya kehilangan MH370. Pada hemat saya sebagai budak yang baru belajar, isu 1MDB ini biarlah ia selesai dengan sendirinya. Tak perlu ada mana mana pihak yang tampil untuk menjadi juara di gelanggang ini. Ini kerana semakin dijawap, semakin banyak kecelaruan yang timbul hinggakan TPM sendiri dikatakan berunding dengan orang yang meninggal beberapa bulan lebih awal daripada tarikh rundingan. Jawap ikut mana pun, pembangkang still akan spin, dan kita pulak jenuh nak menjawap begitu dan begini yang mana sampai satu tahap kita sendiri pun rasa meluat.

Apa yang perlu sekarang ialah fokus kepada memperkasakan parti dan rakan gabungan, meraikan pendaftaran ahli, meramaikan daftar pengundi, jaga rakyat dan kuatkan penguatkuasaan terutama yang berkaitan dengan peningkatan kos sara hidup. Perkasakan dasar perumahan negara agar mana mana anak muda atau rakyat yang masih belum memiliki rumah pertama dapat menikmati faedah itu pada kadar harga yang munasabah dan mampu milik.

Rakyat takkan peduli apa nak jadi dengan 1MDB. Tapi rakyat sangat cakna pada kenaikan kos sara hidup yang dilihat sebagai kesan tindak balas pelaksanaan GST. Rakyat akan amat terkesan bila petrol naik walaupun pada kadar yang minima. Rakyat mula bertanya bila Bantuan Persekolahan tidak lagi dinikmati semua golongan sebagaimana tahun tahun sebelumnya.

Last but not least, berhentikan lah Bantuan Rakyat 1Malaysia (BR1M) tu (satu2nya kesan ketara zaman Najib ialah nombor 1 akan berbunyi huruf I hehehe ), ia merupakan 1 pembaziran wang kerajaan dengan amat pantas dan impaknya sudah tidak secantik awal awal pelaksanaan dahulu. Untuk mengalakkan kecairan wang dalam masayarakat, lebih baik pelaksanaan pre emptive dilakukan dan ia lebih manfaat kepada ramai orang.

-Adios-

Sunday, February 7, 2016

Family First! Artikel Yang Sangat Baik!!

Suatu hari saya terlanggar dengan seseorang yang tidak saya kenal. "Oh, maafkan saya," reaksi spontan saya. Dia juga berkata, "maafkan saya juga." Orang itu dan saya bertegur sangat sopan. Kami pun berpisah dan mengucapkan salam.

Namun cerita jadi lain apabila sampai di rumah. Pada hari itu juga, ketika saya sedang menelefon salah satu rakan sekerja terbaik saya, dengan bahasa sangat lembut dan santun untuk meraih/melobi simpati rakan saya itu, tiba2 anak lelaki saya berdiri diam2 di belakang saya. Ketika saya hendak berpusing,
hampir saja membuatnya jatuh. "Pergi!!! Main sana, ganggu saja!!!" teriak saya dengan marah. Ia pun pergi dengan hati hancur dan merajuk.

Ketika saya berbaring di tempat tidur malam itu, dengan halus Malaikat berbisik. "Tuhan menyuruh Aku mencabut nyawamu dan mengambil hidupmu sekarang. Namun sebelumnya, Tuhan izinkan kau melihat lorong waktu sesudah kematianmu. Sewaktu kamu berurusan dengan orang yang tidak kau kenal, etika kesopanan kamu gunakan. Akan tetapi dengan anak sendiri, engkau perlakukan kasar, akan ku perlihatkan engkau setelah kematianmu hari ini, bagaimana keadaan majikanmu, kawan rapatmu, sahabat dunia mayamu serta keadaan keluargamu".

Lalu aku pun melihat, hari itu saat jenazahku masih diletakkan di ruang keluarga, hanya satu orang sahabat dunia mayaku yg datang, selebihnya hanya mendoakan di dalam group, bahkan ada juga  yang tdk memberi komen apa apa pun atas kepergianku dan ada juga yang hanya menulis, 'Al-Fatihah' ada yg 'RIP'.

Kawan sekerja ku dtg, Sekejap melihat jenazahku, lalu mereka asyik mengambil gambar dan bercerita. Bahkan ada yg asyik membicarakan aibku sambil tersenyum2. Bos yg aku hormati, hanya datang sebentar melihat jenazahku dalam beberapa minit lalu pulang dan kawan2 rapatku, tidak ada satupun dari mereka yang aku lihat.

Lalu ku lihat anak-anakku menangis di pangkuan isteriku, yang kecil berusaha menggapai jenazahku meminta aku bangun, namun isteriku menghalangnya. Isteriku pengsan berkali-kali, aku tidak pernah melihat dia sebingung demikian. Lalu aku teringat betapa sering aku acuh tak acuh dengan panggilannya yg mengajakku berbual, aku selalu sibuk dengan hp ku, dengan kawan2 dan teman2 dunia mayaku. Lalu aku lihat anak2ku sering ku herdik &  ku bentak mereka saat aku sedang asyik dengan hpku, di saat mereka minta perhatian dariku.  Oh Tuhan....Maafkan aku.

Lalu aku melihat 7 hari selepas kematianku. Teman2 sudah melupakanku, sampai detik ini aku tidak lagi mendengar doa mereka untukku. Pihak office menggantiku dgn staf lain, teman2 dunia mayaku masih sibuk dengan perbualan di group, tanpa ada yang berbicara tentangku ataupun bersedih terhadap ketiadaanku di group mereka.

Namun, aku melihat isteriku masih pucat dan menangis, air matanya selalu menitis saat anak2ku bertanya di mana papa mereka? Aku melihat dia begitu longlai dan pucat, ke mana semangatmu isteriku? Oh Tuhan maafkan aku....

Hari ke 40 sejak aku tiada, teman2 FB ku lenyap secara drastik, semua sudah memutuskan hubungan denganku, seolah tidak ingin lagi melihat kenanganku semasa hidup. Bosku dan teman2 sekerja, tdk ada satu pun yang mengunjungi kuburku atau pun sekadar mengirimkan doa. Lalu kulihat keluargaku, isteriku sudah boleh tersenyum, tapi tatapannya masih kosong, anak2 kecilku masih asyik bertanya bila papa pulang. Anakku yang paling kecil adalah yang paling kusayang, masih selalu menungguku dijendela, menantikan kepulanganku.

Lalu 15 tahun berlalu,
kulihat isteriku menyiapkan makanan untuk anak2ku, sudah mulai kelihatan kedutan tua dan lelah di wajahnya. Dia tidak pernah lupa mengingatkan anak2 bahwa hari ini hari Jumaat, jangan lupa solat.

Lalu aku membaca tulisan di atas secebis kertas milik anak perempuanku malam semlm, dia menulis.... "Seandainya aku masih punya papa, pasti tidak akan ada laki2 yang berani tidak sopan denganku dan
aku tidak melihat mama sakit mencari nafkah seorang diri buat kami. Oh Tuhan.... Kenapa Kau ambil papaku, aku perlu papaku Ya Allah.." kertas itu basah karena titisan airmatanya..
Ya Allah maafkanlah aku....

Sampai bertahun2 anak2 dan isteriku pun masih terus mendoakanku agar aku sentiasa berbahagia di akhirat sana.

Kemudian, aku terbangun..... Oh Tuhan syukur... Ternyata aku cuma bermimpi....

Perlahan lahan aku pergi ke kamar anakku dan berlutut dekat tempat tidurnya. Aku masih lihat airmata di sudut matanya, kasihan, terlalu keras aku mengherdik mereka... "Anakku, papa sangat menyesal karena telah berlaku kasar padamu. "Anakku, aku mencintaimu... aku benar-benar mencintaimu, maafkan aku anakku". Ku peluk anakku, ku cium pipi dan keningnya. Lalu kulihat isteriku yang sedang tertidur, isteriku yang sapaannya sering ku tak hirau ajakannya untuk  berbicara. Sering kali aku sengaja berpura2 tidak mendengarnya, bahkan pesan2 darinya sering aku anggap tak bermakna, maafkan aku isteriku, maafkan aku.

Air mataku tak dapat ku bendung lagi. Apakah kita menyedari bahwa jika kita mati esok pagi, jabatan di mana kita bekerja akan mudah mencari pengganti kita.  Teman2 akan melupakan kita sebagai cerita yang sudah berakhir, malah ada rakan2 kita yg masih menceritakan kelemahan yang tidak sengaja kita lakukan. Teman2 dunia maya pun tak pernah membicara  lagi, seolah2 aku tidak pernah wujud dalam group mereka.

Lalu aku rebahkan diri di samping isteriku, hpku masih terus bergetar, berpuluh2 notifikasi masuk menyapaku, menggelitik untuk aku buka, tapi tidak.. tidak.. Aku matikan hpku dan aku pejamkan mata. Maaf....Bukan kalian yang akan membawaku ke syurga, bukan kalian yang akan menolongku dari api neraka, tapi keluargaku....
Keluarga yang jika kita tinggalkan akan merasakan kehilangan selama sisa hidup mereka.

FAMILY FIRST..

Saturday, January 30, 2016

TERIMA KASIH PECACAI POSTER - KHUSAIRI TALIB

Terima kasih kepada pihak yang mempromosikan pemimpin kerdil seperti saya melalui poster di atas untuk membersih air muka tokoh-tokoh besar mereka atas pelbagai fitnah berkaitan dana RM2.6b yang telah disebarkan sebelum ini.

Apalah sangat kenyataan saya itu jika dibandingkan dengan fitnah dan syak wasangka tak masuk akal dan berniat jahat terhadap Perdana Menteri, Dato' Seri Mohd Najib Tun Razak berkaitan dana politik sumbangan keluarga diraja Arab Saudi itu.

Kenapalah mereka tidak mahu membandingkan kenyataan Peguam Negara itu dengan tohmahan-tohmahan pihak lain yang tersebar luas di akhbar, portal dan laman sosial pro-pembangkang sebelum ini.

Antara kenyataan lain yang pernah dicanangkan adalah kononnya "wang dari tabung 1MDB milik rakyat berjumlah RM2.6b disalurkan ke dalam akaun peribadi Najib", "Najib mendepositkan sebahagian besar daripada RM2.6b ke bank Singapura", "Najib dan UMNO-BN menggunakan wang RM2.6b milik 1MDB untuk membeli undi dalam PRU13", "wang 1MDB sebanyak RM2.6b yang masuk dalam akaun peribadi Najib adalah rasuah terbesar negara", "Pegawai kanan SPRM ditukar ke jabatan lain bertujuan menutup skandal wang 1MDB berjumlah RM2.6b" dan banyak lagi fitnah pihak-pihak tertentu untuk menjatuhkan Najib.

Sewajarnya kenyataan-kenyataan inilah yang pecacai ini patut bandingkan dengan keputusan Peguam Negara dalam isu dana RM2.6b itu kerana tuduhan dan fitnah di atas dilontarkan oleh pakar-pakar manipulasi politik negara yang ternama, berbanding pemimpin tak popular seperti saya. Ramai yang terkantoi dan cuba menahan malu berikutan kenyataan Peguam Negara itu.

Kenyataan saya yang diviralkan adalah berdasarkan temubual seorang wartawan melalui telefon ketika saya menunggu pesawat pulang dari Tawau ke Kuala Lumpur pada 15 Ogos 2015.

Saya ke sana kerana menemankan Ketua UMNO Bahagian Kota Bharu, Dato' Fatmi Che Salleh merasmikan Mesyuarat Perwakilan UMNO Bahagian Tawau. Pada malam sebelumnya, saya menghadiri majlis makan malam UMNO Bahagian Tawau dan menyampaikan ceramah isu semasa.

Hari yang sama juga, iaitu pada 15 Ogos, Timbalan Presiden UMNO, Tan Sri Muhyiddin Yassin yang baru kehilangan jawatan Timbalan Perdana Menteri merasmikan Mesyuarat Perwakilan UMNO Bahagian Semporna yang diterajui Dato' Seri Shafie Afdal, tak jauh dari Tawau.

Beberapa perkara yang disiarkan tidak sama seperti apa yang telah saya nyatakan kepada wartawan berkenaan. Saya tidak mengeluarkan perkataan "yakin wang RM2.6b telah dibelanjakan sepenuhnya untuk UMNO". Sebenarnya apa yang saya katakan adalah tidak mustahil wang itu telah dibelanjakan untuk kempen BN menghadapi PRU13 berdasarkan sikap amanah Najib menunaikan tanggungjawab yang dipikul.

Selaku Pengerusi BN, Najib bukan sahaja menjaga UMNO, tetapi juga parti-parti komponen lain bagi memastikan jentera pilihanraya berjalan lancar. Itu belum diambil kira sebilangan besar NGO yang juga mengharapkan sumbangan dana daripada beliau.

Bukan perkara mustahil dana politik sebelum ini diselewengkan oleh pemimpin parti politik atau individu kepercayaan mereka samada dari parti UMNO dan komponennya, mahupun parti-parti pembangkang terutamanya DAP, PAS dan PKR.

Dalam kes UMNO, tidak hairan kenapa keluarga diraja Arab Saudi mahukan supaya dana itu disalurkan terus ke akaun peribadi Najib, atas keyakinan mereka terhadap sikap amanah beliau. Mungkin sebelum ini mereka pernah berurusan perkara yang sama dengan pemimpin lain, dengan menyalurkan dana melalui individu perantara yang akhirnya lesap entah ke mana.

Kepada pencipta poster di atas, cubalah cari wajah tokoh-tokoh besar dan pakar-pakar manipulasi berserta fitnah-fitnah terhadap Najib yang telah mereka sebarkan berkaitan isu dana RM2.6b untuk diposterkan. Tentu ramai yang akan gelak terguling-guling.

Apapun, terima kasih kerana sudi mempromosikan pemimpin kerdil seperti saya.

Khusairi Talib
29 Januari 2016
http://www.khusairitgmalim.blogspot.my/2016/01/terima-kasih-pecacai-poster.html?m=1

Saturday, January 2, 2016

Tazkirah Ringkas - Tempat Dibuang!

Seorg pemuda lalu di sebuah negeri... Kekecohan sedang berlaku.. Lalu si pemuda pergi menyiasat..
Rupanya mereka dalam prosess melantik raja.. Yg peliknya.. Seorang pun tidak sanggup menjadi raja atau pemerintah negara tersebut..
Kerana syarat menjadi raja atau pemerintah adalah... Sesiapa yg dilantik menjadi raja atau pemerintah.. Dia akan dibuang negara di padang tandus selepas 10 tahun memerintah..

Pemuda tadi mengangkat tangan.. 'saya sanggup!' Maka dia dilantik menjadi raja /pemerintah negara itu. Org ramai mengatakan pemuda ini bodoh.. Hilang akal. Tamak pangkat.. Dan sebagainya.

Pada tahun pertama sang pemuda menjadi pemerintah.. Dia menghantar orang untuk meninjau tanah tandus yg bakal dia dibuang selepas 10 tahun..
Tahun kedua.. Pemuda mula menghantar jurutera utk membina jalan:
Tahun ketiga.. Menghantar expert dlm bidang pertanian utk bercucuk tanam
Tahun ke empat engineer mula membangunkan bangunan-bangunan canggih..Dan seterusnya..
Sehingga tahun ke 10..
Pemuda tersebut tidak sabar utk dibuang negeri..

Masanya tiba.. Beliau sudah bersedia..
Kerana....
Sang pemuda tahu.. Dia sudah menghantar 'bekalan' terlebih dahulu sebagai persediaaan..

Kesimpulannya..
Ibarat hidup kita..
Kita tahu yg kita akan 'dibuang' ke 'tempat itu'
Sudahkah kita mengirimkan bekalan?
Adakah tempat itu padang tandus..
Atau sudah kah kita semai benih-benih yg akan menjadi pepohon rimbun?
Sudah kah kita kirim 'bahan binaan' utk membina sebuah mahligai yg akan kita diam? Atau biarkan saja ia kekal sebagai padang tandus..

INGATLAH.......

GAMBARAN SYURGA KITA DI AKHIRAT NANTI, ADALAH SAMA SEPERTI LUKISAN YG KITA LUKIS SEMASA KITA DI DUNIA INI.

SAMA-SAMALAH KITA MENGAMBIL IBRAH DARI KISAH DI ATAS......


Sent from Samsung Mobile

Monday, December 28, 2015

Terima Kasih Sahabat!

Cantik ayat ni ...!

Kadang - kadang sahabat yang suka belanja kita makan, bukan kerana mereka berharta tapi sebab mereka meletakkan persahabatan melebihi duit......

Kadang - kadang sahabat yang rajin bekerja, bukan kerana mereka tunjuk pandai tapi sebab mereka memahami maksud tanggungjawab.......

Kadang - kadang sahabat yang memohon maaf dulu selepas pergaduhan, bukan kerana mereka salah tapi sebab mereka menghargai orang di sekeliling mereka......

Kadang - kadang yang sukarela membantu kita, bukan kerana mereka berhutang apa-apa tapi sebab mereka lihat kita sebagai seorang sahabat......

Kadang-kadang sahabat yang selalu SMS DAN WATTSAPP anda, bukan kerana mereka tak de benda lain nak buat tapi sebab mereka INGAT PADA ANDA.......

Satu hari, kita semua akan terpisah, kita akan terkenangkan pelbagai perbualan dan impian yang kita ada.

Hari berganti hari, bulan, tahun, hingga hubungan ini menjadi asing........

Satu hari anak2 kita akan jumpa gambar kita dan bertanya,
"Siapa mereka semua tu?".....
Dan kita tersenyum dengan air mata yang tidak kelihatan kerana hati ini terusik dengan kata yang sayu, lalu berkata,
"DENGAN MEREKALAH SAYA ADA HARI YANG PALING INDAH DALAM HIDUP SAYA." .... ..

TERIMA KASIH SAHABAT


Sent from Samsung Mobile
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...