Tuesday, February 14, 2012

Antara karyawan dan ahli sukan - Retorik Itu Indah

TIDAK ada negara yang begitu menghargai ahli sukan seperti negara kita. Negara lain yang sukan mereka jauh lebih hebat pun tak seperti negara kita yang limpahkan itu dan ini kepada ahli sukan.
Kononnya ahli sukan telah “mengharumkan” nama negara. Kononnya ahli sukan kita telah “mencatat” nama negara di peta dunia.

Alasan ini diberikan oleh orang yang malas. Mereka malas berfikir dan malas terima kenyataan. Di negara kita, penjaga gol Khairul Fahmi dapat sebuah banglo. Di negara kita, ahli sukan dapat ganjaran berganda, menang di pertandingan lagi, kerajaan bagi lagi.

Negara lain bangunkan prasarana sukan sebagai cara menghargai sukan. Tapi kita longgokkan duit kepada ahli sukan. Kita terkepung dalam ruang fikir sempit kononnya inilah cermin kejayaan bangsa dan negara. Ini mengarut namanya.

Eh, betulkah ahli sukan “mengharumkan” nama negara? Mana ada, semua itu temberang saja. Cuba bagi satu contoh ahli sukan di dunia yang “mengharumkan” nama negaranya? Kita yang syok sendiri saja yang kata begitu. Selanjutnya di sini.

ASHAMSURI: aku no komen, mungkin Siti Jarum ni lebih pandai dalam hal hal pembentukkan sesebuah tamadun hehehe..bagi dia pembentukkan sesebuah tamadun tu hanya dengan adanya golongan golongan yang dia sebutkan tadi. Mungkin mengaji tak abih atau aku salah guru kut..tapi terpulang, itu pandangan dia. Dalam negara demokrasi ni, semua orang bebas bersuara. Dan sebagai orang yang hidupnya menulis, tentulah dia lebih pro kepada golongan karyawan ni walaupun istilah karyawan itu umum.

Cuma kalau ditanya orang dan aku ada dua pilihan, iaitu 'kau nak anak kau besar nanti jadi A. Samad Said atau Maradona?', agak agak korang lah, apa jawapan aku ek hahahaha..manusia memang suka hidup dalam retorik dan berpura - pura..sebab mereka sentiasa nak nampak best walaupun hakikatnya tidak begitu..sendiri mau ingat lah..

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...